Travel

Travel

Mengira detik

Monday, March 21, 2011

PTPTN Blacklist..??

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera!

Update 14 Oktober 2016
Anda boleh membuat pengeluaran KWSP untuk membayar PTPTN. Selebihnya (jika ada baki) boleh buat penstrukturan semula melalui rundingan bersama pegawai PTPTN. Jangan risau, ia lebih baik dan mudah jika dibandingkan anda nak bayar secara tunai. Sila ke pejabat PTPTN terdekat untuk makluman lanjut. SAYA BUKAN PEGAWAI PTPTN tapi saya boleh bagi khidmat nasihat berdasarkan pengalaman.

Topik aku untuk kali ini adalah berkaitan dengan PTPTN. Kenapa? Mungkin ramai yang tahu bahawa PTPTN memang hebat dalam mengambil duit orang kan? Hehehe...yalah, belum dapat lagi kerja kita sudah dibebani hutang. Tapi secara dasarnya, hutang tetap kena bayar. Jadi, bagilah 1000 alasan sekalipun, kalau berhutang ia tetap menjadi tanggungjawab kita untuk membayar.

Baiklah, aku nak berkongsi dengan anda semua beberapa tips dan cara kalau anda telah dikambing hitam ( hehe...blacklist) oleh PTPTN. Jujur, nama aku nyaris disenarai hitam. Alasan mereka, bayaran aku tidak cukup atau sama dengan jumlah bayaran sepatutnya.

Iyalah, jika anda RM28,000.00, anda bayar RM100 sebulan, setahun baru RM1,200.00 kalau sepuluh tahun, baru RM12K, jadi anda kiralah berapa tahun hutang anda akan selesai. Oooppss..itu belum kira yuran proses ke hapa lagi..So faham2 jerlah.

Jadi, aku pun mengambil pendekatan baru. Aku pergi sendiri ke PTPTN di Damansara, dan berurusan dengan pegawai di sana. Nah, aku kena buat bayaran tertunggak RM5K, dan bayaran bulanan RM300. Aku kena buat pemotongan gaji...hehe. Jadi faham-faham jelah kan..bila ikut terma dan syarat, Insyallah nama aku tak masuk list senarai hitam.

Oklah..ini langkah-langkah yang harus anda lakukan sekiranya diblacklist / atau amaran blacklist:-

1. Sediakan dokumen berikut:-

  • Penyata KWSP terkini
  • Slip Gaji terkini
  • Surat rayuan - ini kena buat sendiri ( senaraikan juga duit tunggakan yang anda mampu bayar serta bayaran bulanan)
  • Surat arahan keluar negara ( kalau majikan anda suruh ler...)
  • Apa2 dokumen berkaitan ( macam surat tawaran ke hapa ke...)

2. Terus pergi ke pejabat PTPTN di KL Sentral / Damansara Height. Paling bagus anda ke Damansara Height kerana disitu adalah ibu pejabat(HQ). Jadi senang nak buat rayuan.

3. Kalau ke HQ, terus ke tingkat 6. Ambil no giliran, cakap kat staff kat situ anda nak buat pertanyaan.

4. Tunggu giliran anda, apabila sampai turn, terus berjumpa dengan pegawai tersebut. Ceritakan masalah anda, bila anda nak keluar negara dan sebagainya ( macam kes aku - sebab aku memang kerja selalu out station).

5. Biasanya pegawai akan check no IC anda dulu, dan printkan surat tunggakan. Kalau tunggakan anda RM10,000.00, anda kena bayar separuh dari jumlah tersebut.

6. Cuba berbincang berapa yang anda mampu bayar, dan apa kaedah terbaik buat bayaran. Saranan saya ialah buat pemotongan gaji. Ia lebih cepat berbanding dengan buat bayaran sendiri. Lagipun senang, kerana PTPTN akan menghubungi sendiri majikan anda.

7. Syarat mereka mudah, bulanan anda akan sedikit kalau anda bayar tunggakan banyak. Kalau anda bayar tunggakan sedikit, maka bulanan anda akan banyak. Dengan kata lain, kalau nak clear nama, anda kena bayar juga tunggakan - biasanya minimun RM1000.00

8. Selesai buat perbincangan, apa lagi buatlah pembayaran apa yang patut. Selesai pembayaran, tunjukkan resit anda pada pegawai tadi. Insyallah, selepas 10 minit, nama anda clear. Anda akan menerima satu surat menyatakan nama anda bersih dari senarai hitam.

9. Tapi harus diingat, semua akan berlaku kalau anda duit simpanan /ASB/ASN dan apa2 lagi. Jadi, kalau anda memang tidak mampu nak buat bayaran tunggakan, agak sukar nama anda nak lepas. Langkah terbaik, buat lah pinjaman ekspress macam RHB atau CIMB hehe ( tapi bukan along yer!).

10. Selesai buat bayaran, anda harus check nama anda dengan imigresen sama ada nama anda clear ataupun tidak. Untuk keselamatan, bawalah surat anda ( diberi oleh PTPTN) semasa check imigresen di airport nanti.

Ini adalah beberapa tips yang boleh aku kongsi. Pendek kata, langkah terbaik ialah berbincang dengan pegawai PTPTN. Cuba cerita masalah kewangan anda, dan bagaimana cara untuk anda membuat pembayaran balik. Tapi janganlah cerita masalah bini pulak..memang ler mereka tak boleh nak tolong. Hehe....

Jadi, aku nak ucapkan terima kasih jugalah kepada PTPTN, kerana masih lagi mempertimbangkan rayuan aku. Insyallah..lepas ini aku dah tak payah nak pikir pasal bayaran bulanan dah kerana gaji aku akan dipotong terus setiap bulan.

Tahniah jugalah atas servis mereka yang cekap! Harap-harap usaha ini diteruskan supaya hutang-hutang PTPTN dapat dibayar dengan lebih efisyen.

( Unit senarai hitam, aras 6, bangunan chase perdana)


( semasa menunggu)

( kaunter menunggu..psst..ramai gak kena black list tahu!)

Bagi mereka yang inginkan contoh surat rayuan, sila e-mailkan terus kepada saya. Ini memudahkan urusan saya menghantar lampiran kepada anda. Maaf, mungkin saya tidak melayan permintaan anda jika anda membalas komen di dalam blog saya.

Terima kasih.

Monday, March 07, 2011

Cabaran..Dugaan dan Ujian

Assalamualaikum,

Terasa cepat masa berlalu. Dalam sedar tak sedar, kini kita sudah masuk dalam March 2011, bulan ketiga dalam setahun. Ternyata, suku pertama tahun ini sudah cukup memberikan seribu cabaran kepada aku.

Buat semua pembaca, aku nak ucapkan terima kasih. Aku tahu ramai berminat untuk membaca entri berkaitan tips melancong, dan juga ulasan filem, restoran. Terima kasih! Diingatkan segala komen dan pandangan adalah berdasarkan pengalaman peribadi. Tidak ditulis secara ilmiah atau kajian saintifik.

Baiklah, menjengah ke bulan 3, aku melihat pelbagai ragam manusia. Perilaku manusia yang berada di sekeliling aku. Bukanlah aku mengatakan aku ini sempurna, tapi aku dapat lihat biasan manusia sebenarnya. Terus terang, aku tidak suka manusia yang mengutamakan perkara yang remeh. Ini kerana, banyak lagi perkara yang perlu difikirkan dan diangkat menjadi topik utama.

Contohnya, isu Interlok, dan juga kemenangan Ana Rafali semasa AJL. Ramai lah yang memberikan komen, dan sibuk dalam isu tersebut. Tapi tak ramai pula nak bersuara mengenai isu - isu besar seperti kos sara hidup makin tinggi, harga minyak naik, pengangkutan awam tak efisyen, isu saman ekor dan banyak lagi. Orang kita lebih memandang isu-isu yang kadang tak masuk akal, dan dengan kata lain, tak perlu pandang pun!

Inilah yang aku lihat dalam masyarakat kita. Suasana ini berlaku dimana-mana. Yang aku pelik, manusia-manusia begini pula boleh diangkat, dan menjadi pujaan sesetengah pihak. Mungkin kehebatan manusia begini memainkan isu remeh, sehingga ada pihak terpedaya dengan "lakonan" mereka.

Langkah aku mudah, bersama dengan orang sebegini, ada caranya. Tidak boleh "keras" dan tidak boleh "lembut". Dengan kata lain, kita ikut rentak mereka, dan pada akhirnya kita akan lihat siapa yang akan "makan " siapa nanti.

Maaflah, penulisan kali ini sedikit kompleks, tapi inilah suara hati aku malam ini. Aku harap "lakonan" dan " boneka" ini akan terbongkar dan akhirnya siapa yang bermain tahi, kita akan tahu penghujungnya.

p/s: semoga perancangan aku berjalan dengan lancar sebelum 29 Mar 2011..amin.