Travel

Travel

Mengira detik

Monday, July 14, 2014

7 Tahun sudah....

Tidak ku sangka,

Blog ini sudah berusia 7 Tahun!!! Wow, kalau ada anak, sudah pasti anak ini sudah masuk ke darjah 1 sekarang. Rasa bersyukur ke hadrat Illahi, masih diberikan nafas, tubuh yang sihat, akal yang waras dan yang paling penting, blog ini masih lagi bernyawa untuk berkongsi segala kisah suka duka.

Secara purata, rata-rata suka saya menulis mengenai kisah melancong' / Jalan -jalan. Terima kasih banyak-banyak. Saya rasa bangga kerana perkongsian ilmu saya mendapat tempat dalam kalangan pembaca. Ingin diingatkan segala penulisan di blog ini adalah hasil pandangan peribadi, bukan dipengaruhi oleh mana-mana pihak. Turut mendapat respon adalah penulisan mengenai PTPTN, Si merah ku dan juga makan-makan. Huhuhu.

7 tahun tempoh yang matang. Malah, jika dibaca post yang lepas, saya rasakan penulisan saya sudah berubah corak. Hehehe.. mungkin jika dulu, amat rajin menaip. Sekarang agak sukar, ditambah pula dengan kerja yang berlambak, sedikit mencuri masa untuk menaip blog.

Perubahan juga bukan  berlaku dalam blog, malah dalam hidup saya. Siapa sangka saya juga menjadi cikgu? Menjadi cikgu tuisyen?? Hehe. Tak sangka juga saya telah melawat hampir keseluruhan benua di dunia ini. Alhamdulillah, bersyukur atas nikmat diberi.

Terima kasih buat para pembaca setia (hidden readers) dan pengunjung blog Sang Putera. Insyaallah, jika ada kelapangan saya akan kongsikan pelbagai tips dan panduan di sini.

Tuesday, July 01, 2014

ramadhan di era baru

Salam semua,

1 Julai 2014

Sudah masuk 3 Ramadhan. Sedar tak sedar, bulan puasa sekali lagi menjengah pada tahun 2014. Ia juga dikenali sebagai "bonus", maka setiap amalan dibuat pada bulan ini akan mendapat pahala berganda. Permulaan Ramadhan sedikit pelik kerana saya telah menyambutnya di bumi Johor. Kenapa Johor? Akan diceritakan nanti.

Teringat sewaktu kecil, pengalaman berpuasa memang unik. Tidak sampai waktu Zohor, sudah mula meminta kebenaran mama untuk berbuka. Tak tipu juga saya katakan saya pernah curi minum dalam bilik air :)  Tapi saat paling manis ketika berbuka, pelbagai juadah yang ada. Tapi naluri kecil saya dulu lebih suka minum dari makan. Jadi, setelah meneguk air beberapa gelas, lauk pauk memang sudah tidak dipandang langsung.

Teringat juga saat ke rumah Arwah Nenda Raja Adam. Ketika waktu Maghrib, dia akan turun bersama menikmati kurma bersama cucu-cucunya. Ada giliran untuk bacaan doa. Tetapi, setelah habis azan, dia bergegas ke ruang solat untuk menunaikan solat Magrib dan makan berat selepas itu.

Waktu ke sekolah, sudah kecoh dengan pertukaran kad raya. Paling menarik, berkongsi dengan kawan-kawan, suka beli yang ada kartun atau yang boleh keluarkan bunyi. Kad Raya memang sentimental, apatah lagi jika diberi kepada keluarga dan sahabat handai terdekat. Saya rajin mengumpul kad dan meletakkan di cermin almari di ruang tamu, kononya sebagai hiasan.

Tapi zaman dulu dan kini berbeza. Sambutan Ramadhan masih sama, cuma pendekatan sudah berbeza. Kita lebih suka salurkan ucapan berpuasa dengan cara "forward" sahaja mesej yang ada. Sedangkan setiap mesej perlulah datang dari hati naluri. Tak salah nak buat ucapan puasa, tapi biarlah ia ditaip sendiri. Lambakan mesej Ramadhan memenuhi telefon, nasib baik sekadar Whatapps dan wechat. Kalau 5 tahun dulu, penuh inbox, kini beralih dengan perisian wechat/whatapps.

Apa pun cara menyambut Ramadhan biarlah ia bermula dengan kesederhanaan. Bagi saya, Ramadhan adalah bulan hubungan kita dengan Allah. Apa sahaja kita denganNya tak perlulah diceritakan di dalam FB, mesej, twitter atau Insta. Biarlah ikhlas.

Selamat Menyambut Ramadhan.

rajaazrul