Travel

Travel

Mengira detik

Wednesday, July 23, 2008

sekadar coretan

Bertemu kembali…

Ramai juga yang bertanya kepada aku sekarang ini..”Raja, ko tak kerja lagi ke?” Hehehe..soalan cepumas. Sebenarnya aku memang tak minta mana-mana syarikat atau kerja tetap buat masa ini. Ini kerana aku sibuk menguruskan beberapa perkara penting berkaitan dengan keluarga aku. Insyallah,selepas selesai beberapa perkara, barulah aku akan mohon kerja tetap denganbersungguh2.

Aku sebenarnya berbangga kerana beberapa kawan aku sudah dapat kerja. Ada juga yang bertanya pada aku, taknak jadi jurutera ke? Sedangkan aku sudah mempunyai ijazah yang melayakkan aku bergelar jurutera. Entahlah, aku tidak mahu pisang berbuah dua kali. Aku perlu mencari kerjaya yang benar-benar aku minat dan aku boleh “all out”. Betul, kata orang “jangan memilih kerja”, yang penting kena kerja dulu. Tapi, aku takut seperti jadi sebelum ini. Bukan aku tak mahu kerja sebagai jurutera tetapi kerja ini terlalu besar tanggungjawabnya. Malah, aku memang tak minat dah dengan jurutera dan aku tak boleh terima ia buat masa ini. Jadi, biarlah aku terus dengan apa yang aku buat sekarang ini (erk..apa yang aku buat yer?)

Aku tidak nafikan, bekerja memang banyak dugaannya. Sebelum ini, aku pernah bekerja sambilan sebagai pekerja 7-eleven di Karak. Aku juga pernah lah jadi pembantu kantin di sekolah belakang rumah aku. Dan, pada Jun lepas, aku telah bekerja selama sebulan sebagai trainer development dalam sebuah syarikat iklan. Pengalaman kerja ini memang banyak. Ada pahit, ada juga manisnya. Tak dinafikan, kita akan penat, tetapi penat kita akan berbaloi dengan duit yang kita terima.

Kerja aku di Bangsar:

Aku nak ceritakan pengalaman aku bekerja sebagai trainer di sebuah syarikat pengiklanan di Bangsar. Sebenarnya kerja yang aku mohon adalah sebagai “Event Executive”. Jawatan ini seperti Program Koordinator, yang bertanggungjawab dalam mengatur acara sesebuah majlis. Tidak disangka, dalam tempoh tak sampai 2 hari, aku sudah diterima bekerja.

Hari pertama aku bekerja ialah pada 6 Jun 2008. Aku telah dibawa melawat seluruh pejabat yang tak seberapa besar ini. Syarikat ini merupakan anak syarikat pengiklanan terkemuka di Singapura. Aku diberitahu bahawa aku perlu menjalani latihan selama 3 bulan. Latihan dia ialah membuat “Public Awareness” iatu promosi sejenis minyak wangi yang baru datang dari Perancis. Dan aku kena jalankan promosi ini di seluruh lembah kelang (kena out station ler..)

Bagi aku, membuat public awareness merupakan pengalaman yang menyeronokkan walaupun sukar. Bayangkan, aku terpaksa berjumpa dengan semua orang (ala-ala salesman), memberikan mereka bau dan menjual minyak wangi tersebut. Memang sakit juga. Aku terpaksa masuk kedai-kedai dan berjumpa dengan pelbagai orang. Hari pertama aku telah membuat public awareness di Giant Shah Alam. Selama sebulan aku bekerja, hampir seluruh lembah Klang aku jelajah.Walaupun kerja aku ini nampak seperti “makan angin” tetapi kerjanya amat memenatkan.

Pada minggu kedua aku bekerja, aku sudah mula rasakan yang aku tak nampak masa depan yang cerah dalam syarikat ini. Aku melihat bahawa syarikat ini menilai pekerja hanya berdasarkan keuntungan dari jualan produk. Malah, aku merasakan diri aku seperti Salesman dan terpaksa berlutut dengan pelbagai karenah manusia. Jadi, jalan terbaik untuk aku ambil ialah berhenti sebelum terlambat.

Ramai juga kekawan yang cakap jangan berhenti dan “keep going”. Tetapi bagi aku syarikat ini lemah dari segi pengurusan, malah gaji yang aku terima tidak berbaloi dengan kerja yang aku lakukan. Bayangkan, aku terpaksa bekerja 12 jam sehari (8am-8pm) dan sampai ke rumah jam 10pm.Kerja pula 6 hari seminggu termasuk cuti umum. Aku terpaksa bangun seawal jam 6am. Itu belum lagi kalau aku kena kerja jaga warehouse di mana kerja ini aku akan pulang dalam jam 10pm. Lebih teruk aku tetap kena kerja masa orang solat Jumaat…hish kejam betul?

Inilah situasi yang aku hadapi dulu. Tak ramai yang faham kerana ia sukar untuk diluahkan sama ada melalui penulisan ataupun kata-kata. Setelah berbincang dengan mama, mama menggalakkan aku berhenti dan mencari kerja lain (yang lebih mulia-katanya), dan aku berhenti kerja pada 28 Jun 2008. Bagi aku inilah keputusan aku, dan aku nekad untuk lakukannya. Biarlah apa orang nak kata, bahawa aku tak pandai bersyukur dan sebagainya, tetapi bagi aku aku lakukan adalah untuk kebaikan aku sekarang dan masa hadapan.

Lagipun, aku masih banyak tanggungjawab yang perlu aku selesaikan sebelum aku melangkah ke alam pekerjaan.Aku tak nafikan banyak kenangan manis semasa aku bekerja di Bangsar. Aku suka dengan environment di sana dimana suasana kerja yang sempoi dan tidak skema. Cuma aku tak berapa selesa dengan kerja “menjual” itu. Dan menjadikan aku sakit hati, apabila manager aku lebih banyak menilai pekerja beradasarkan “sales” sedangkan ia lari dengan objektif public awareness/test market itu sendiri. Jadi, inilah keputusan yang aku telah buat.

Banyak perkara yang aku pelajari semasa di Bangsar. Ia tak mungkin aku lupakan dan aku tahu betapa susahnya untuk menegur orang di luar sana. Contohnya orang yang sedang makan, orang sedang termenung mahupun abang-abang mekanik yang sibuk membaiki kereta. Kalau anda, sanggupkah anda menegur mereka? Aku yakin 90% yang membaca blog aku ini pasti akan katakan tidak. Tetapi itulah kerja aku dahulu. Formula yang aku lakukan ialah senyum dan anggap mereka adalah rakan kita. Aku berjaya memecahkan ais dalam diri aku dan hasilnya aku dapat banyak kenalan dari seluruh lembah kelang. Ada juga memuji sikap aku, ada juga yang kasihan, malah ada juga yang menghalau begitu sahaja.Aku rasakan kerja ini mendekatkan aku dengan masyarakat. Aku jumpa macam-macam karehah manusia. Ada yang ada duit, ada yang jenis berlagak, sombong, tak kurang juga yang kelakar. Ini belum dicampur muda-mudi yang terkinja-kinja dan juga mat bangla. Malah pelancong asing juga aku pernah tegur. Paling sakit sekali ketika aku buat sales kat Taylor Kolej (tempat Azwan bekerja) yang mana pelajar-pelajar perasan bagus dan hebat sangat. Hish..!!

Bila aku lakukan kerja ini, baru aku sedar betapa pahitnya bila diri kita di’reject’ atau ditolak. Kesannya memang terasa hingga ke akar umbi. Tetapi, aku belajar untuk fikir yang positif, dan lakukan yang terbaik untuk masa akan datang. Inilah aku pelajari semasa belajar di sana.Aku yakin kalau anda semua berada di tempat aku, aku yakin jangan kata sebulan, seminggu pun belum tentu anda akan bekerja di sana. Hehehe…

Kini, aku berada di rumah bonda ku, menyelesaikan beberapa perkara penting sebelum enjin dalam badanku beroperasi semula. Aku telah merancang beberapa perkara untuk masa akan datang, dan aku perlu fokus untuk memastikan segala misi dan pelan aku berjalan dengan baik.

Apa yang aku fikirkan sekarang ini ialah aku ingin berehat sepuas-puasnya sebelum menempuh alam pekerjaan kerana selepas ini aku tak tahu bila pula aku akan bercuti seperti sekarang ini.

Sekadar pandangan peribadi...Terima kasih

Tuesday, July 22, 2008

Debat Alam Sekitar

Salam...

Adam ada mesej aku, bahawa mereka yang terpilih ke Debat Alam Sekitar 2008 ialah Adam, Mashitah, Afizan dan Najmie. Tahniah buat mereka.

Nasihat aku: Buat yang terbaik, atur posisi terbaik dalam pasukan. Banyakkan membaca kerana debat ini perlu kuat dan kukuh faktanya.

Berusahalah..bagi yang tak terpilih, tak mengapa, banyak lagi debat menanti! Ingat komitmen perlu ada dalam debat.

Selamat Berjaya!!

Sunday, July 20, 2008

debat dan berdebik!

Salam bahagia semua…

Lama juga aku tak menjengah blog aku ini. Maklumlah, agak sukar nak mendapatkan perkhidmatan internet. Bukannya macam dahulu(semasa aku belajar), aku boleh melayari internet dengan menggunakan komputer Azwan ataupun Fendy. Jadi, penulisan aku dalam blog agak terhad. Buat semua pembaca, aku ucapkan terima kasih kerana sudi menjengah blog aku yang tak seberapa ini.

Baiklah, semasa aku menaip entri kali ini, di UMP pastinya sudah menerima kehadiran pelajar baru. Al maklumlah MINDS sudah bermula seawal bulan Julai lepas. Aku ucapkan selamat datang pada semua junior ke UMP. Dan, semoga anda semua ber’gembira’ berada di sana. Kenangan di UMP memanglah banyak. Pasti aku tak boleh lupa. Walaupun Azwan pernah berkata “Jangan nak ungkit sejarah”, tetapi bagi aku kenangan dan sejarah dalam hidup, bukanlah perkara yang mudah untuk kita lupakan. Kita bukanlah ingin mengungkit sejarah, tetapi sekadar berkongsi agar semua pihak dapat belajar atas kesilapan orang lain.

Dan untuk entri ini, aku lebih fokuskan buat adik-adik yang menyertai Kelab Orator (atau dengan kata lain menyertai debat). Aku ucapkan tahniah, dan selamat belajar dalam debat. Selaku bekas pendebat, aku bangga kerana ramai yang sudah mewarisi debat di UMP, dan tak mustahil prestasi debat akan meningkat suatu hari nanti. Aku teringat zaman aku berdebat dahulu, gian nak berdebat memang ada. Tetapi nak buat macam mana..aku harus terima hakikat bahawa aku bukan lagi pelajar atau pendebat lagi. Buat masa ini, adik-adik sedang sibuk berlatih untuk pemilihan ke UMS.

(aku dan Suhazrie ketika Business plan, Times Square Hotel)

Bercakap pasal debat alam sekitar, aku menyertainya sejak tahun 2006 di USM. Bermula pada saat itulah, aku mula rapat dengan madam Mala dan Madam Chiam. Banyak perkara berlaku sepanjang perjalanan. Buat madam mala, pasti teringat saat kita naik feri dan menjelajah satu pulau bukan? Hehehe…

Dan kali ini debat alam sekitar (DAS) akan diadakan di Sabah. Bila sebut Sabah, pasti ramailah pendebat,bekas pendebat, pendebat ‘hantu’ yang datang pada sesi pemilihan. Iyalah, mesti ada wajah pendebat yang tak pernah datang latihan tiba-tiba memunculkan diri. Ini sebenarnya perkara biasa dalam debat.Ada sesetengah ahli agak kurang memberikan komitmen dan hanya akan datang latihan pada waktu ‘bonus’ sebegini sahaja. Aku pernah melihat situasi ini sewaktu pemilihan semasa debat diraja di UNIMAS. Perkara yang sama juga turut berlaku. Nasihat aku, untuk DAS ini, pilihlah pasukan yang benar-benar layak. Jika boleh pilihlah peserta yang terbaik dan boleh berikan kerjasama terutama pada waktu latihan.

Bukan bermakna aku menidakkan kebolehan junior, tetapi bagi aku DAS sememangnya debat berprestij dan terulung di Malaysia.Kebanyakan IPTA lain menurunkan pendebat senior mereka untuk berjuang semasa debat ini. Bagi junior, anda masih banyak masa dan ruang untuk pelajari. Masih banyak debat menanti,jadi kenalah bawa bersabar.

Buat adik-adik pendebat, abang harap berilah komitmen anda semua kepada debat. Bukanlah abang bermaksud 24 jam anda kena habiskan masa dengan debat. Tetapi berilah ruang sedikit untuk debat. Bagi komitmen semasa latihan, belajar dari kesilapan dan paling penting banyakkan membaca dan membuat rujukan. Insyallah, kalian semua akan berjaya kelak.

Baiklah, letih dah jari aku menaip. Masa untuk menyambung kembali ‘kerja’ tertunggak. Ada masa kita bertemu kembali.

sekian, terima kasih

Friday, July 11, 2008

Sepi: komen mereka

Komen beberapa kawan saya mengenai sepi:

Fendy: Sepi? Oklah…aku tak nangis pun. Rasa sedih je..aku mana boleh menangis…(sambil mengesat air mata selepas keluar wayang)

Mariam: Memang sedih..aduh, tak sangka filem ini hebat penangannya..eh, Raja..ko nangis gak ke?

Melody: Aku suka filem ini, ingat filem Cinta dulu. Aku suka part Imaan, tapi tak suka sangat part syed Hussein tu..!

Zamrie: Aku dah nangis 18 kali…so?

Azwan: Erm..Sepi? Tengoklah dulu..aku busy, takda masa nak tengok wayang. Tak sure lagi bila aku akan pergi tengok…

Madam: Komen? No komenlah…Eh..U dah ajak Azwan tengok ke?

Suhazrie: Aku tak layan filem melayu. Kalau aku tengok, sure aku muntah dalam wayang.

Hehehe…saya hormat komen dan pandangan mereka (walaupun tak beri komen pun).

Sepi

Dah menonton filem Sepi? Jika ada geleng kepala, secara jujurnya saya sarankan untuk anda tonton filem ini. Bagi mereka yang sedang dilamun cinta atau dalam kesepian, anda memang sangat layak menonton filem ini. Bagi mereka yang tak suka tonton filem melayu, agak malang kerana pemikiran anda yang cukup skeptikal dan prejudis terhadap SEPI. Namun, semuanya bergantung kepada anda. Tepuk dada Tanya selera.

Saya menonton sepi bersama dua teman di GSC Times Square, Imbi. Ternyata, RM11.00 tidak dibazirkan begitu sahaja, dan saya boleh katakan ini antara filem melayu terhebat tahun ini. Dibarisi dengan pelakon yang mantap, Sepi sememangnya lengkap dengan segala-galanya. Tidak mustahil, Sepi mampu mengulangi kemenangan filem Cinta semasa festival filem Malaysia tahun lepas. Filem Sepi arahan Khabir Bhatia dan skrip ditulis oleh isterinya, adalah gandingan kedua mereka selepas Filem Cinta pada tahun 2006.

Berlainan dengan Cinta, Sepi memfokuskan 3 watak utama. Adam, Sufi dan Imaan. Ketiga-tiga cerita mereka kuat dengan elemen Sepi dan berkaitan antara satu sama lain. Jika dalam Cinta, watak lebih terarah kepada cinta 5 pasangan, berbeza dalam Sepi, setiap watak mempunyai cerita tersendiri. Ini dikuatkan lagi dengan lakonan mantap semua pelakon hatta watak kecil sekali pun.

Jalan Cerita:

Saya tidak mahu memberikan sinopsis, tetapi apa yang boleh saya katakan tema Sepi sebenarnya berjaya diangkat dalam ketiga-tiga watak. Sebagaimana dalam Cinta, Sepi mempertembungkan ketiga-tiga watak secara tidak sengaja pada pertengahan cerita. Permulaan cerita sudah cukup kuat dan membuatkan penonton tertanya-tanya sehingga ke klimaks. Pengakhiran filem ini cukup kuat dan mampu mengundang air mata penonton. Berbanding Cinta, Sepi lebih kemas dari jalur cerita. Tidak perlu meleret-leret, pengarah hanya memberikan fokus kepada jalan cerita dan lakon layar sahaja. Penonton akan lebih faham dan berteka-teki untuk mengetahui pengakhiran cerita ini.

Pengarahan:

Khabir sebenarnya memang hebat dan jaguh dari kaedah sinematografinyaTidak hairanlah filem ini memang nampak seakan-akan filem Cinta. Kehebatan Khabir juga terletak kepada kaedah beliau mengarah dari pelbagai sudut bagi memujudkan elemen emosi yang dibawa oleh pelakon. Walaupun Khabir berasal dari India, tetapi saya tak nafikan pengarahan Khabir sebenarnya mampu memberikan tamparan hebat kepada pengarah-pengarah di Malaysia ini.

Teknikal:

Saya sebenarnya suka dengan susunan muzik dalam file mini. Sama seperti Cinta, Khabir nampaknya selesa menggunakan perkhidmatan komposer Pacai dalam filem ini. Tidak dinafikan elemen muzik mampu mewujudkan perasaan sedih, gembira, suka dan duka. Saya amat menggemari lagu “Sepi” dan lagu dari kumpulan The Lima(Kau ada dia). Apa yang pasti, lagu-lagu dalam filem Sepi memang menyentuh hati penonton.

Lakonan:

Filem Sepi gah sebab nama-nama besar dalam bidang lakonan. Khabir tidak mengambil pelakon segera (macam sesetengah filem) untuk melariskan Sepi. Tetapi cukup dengan mengambil pelakon yang benar-benar berbakat dan mempunyai nama kuat dalam industri filem tanahair. Lakonan wajar dipuji ialah Afdlin, Vanida, Nasha Aziz, dan Baizura Kahar. Afdlin dan Vanida nampaknya berjaya menghayati watak dengan baik dan tak mustahil bakal menggondol pelakon terbaik dalam festival filem akan datang. Lakonan Nasha sebagai Suzie memang hebat. Sebagai watak gadis yang tergila-gilakan Adam, Nasha memainkan peranannya dengan baik. Tahniah!! Lakonan Tony sebagai Sufi juga baik, dan memperlihatkan bakat beliau dalam dunia lakonan. Lakonan Eja dan Riezman bagi saya hanya biasa sahaja. Tidak begitu kuat tetapi tidaklah sampai mencacatkan filem Sepi.

Saya tertarik kepada bakat baru, Baizura Kahar sebagai Imaan. Pada awal, saya agak kurang senang dengan lakonan beliau, tetapi pada akhir cerita beliau berjaya mengeluarkan ‘aura’ beliau dalam lakonan. Lakonan Syed Hussein pada pengamatan saya adalah biasa, jika diasah tidak mustahil dia boleh pergi jauh. Malah, lakonan Syed Hussein mengingatkan saya kepada Azril Nizam, junior teater saya. Rupa dan cara lakonan memang saling tak tumpah. Watak Pierre Andre sebagai Khalil bagi saya adalah biasa, sama seperti beliau berlakon dalam Filem Cinta dan 9 September. Masih kuat kedengaran lidah pendek ‘S’ beliau itu, tetapi tidaklah mencacatkan keseluruhan filem itu.

Kesimpulan:

Filem Sepi wajar ditonton oleh semua. Jika anda menonton filem Sepi, pastikan anda benar-benar menghayati dan memahami pengisian sepi yang ingin dibawa.Selamat menonton!

Tuesday, July 08, 2008

Salah faham dan tanggapan...!

Assalamualaikum....

Aku terfikir sejenak, beberapa perkara umum yang dibincangkan dalam blog rakan-rakan ku yang lain. Banyak menyentuh mengenai "tanggapan", "kenal mengenali" dan "salah faham". Bagi aku, manusia yang diciptakan tuhan ini punyai kelebihan dan kekurangan. Setiap manusia pastinya tidak sempurna, dan kita tidak ditakdirkan memuaskan hati semua pihak.

Adatlah, dalam kita bersahabat, berkawan, aku tak nafikan, kadang-kadang wujud salah faham hingga menyebabkan kita berjauhan, keji mengeji malah ada yang sanggup berbunuhan. Sebenarnya banyak perkara yang berlaku di dunia ini disebabkan kita salah faham dan tidak cuba untuk memahami diri orang lain.

Untuk melihat persepsi ini, kita sebenarnya perlu mengenali terlebih dahulu kawan-kawan kita. Kena tahu asal usul, sikap mereka, dan tabiat mereka. Benar, isi hati mereka kita tak akan tahu 100%. Aku tak nafikan, tetapi adalah lebih baik kita cuba mengenali dengan mendalam. Contohnya, sebiji kuih kita tak akan tahu sedap atau tidak jika kita tidak menikmatinya. Begitulah dalam perhubungan.

Segala masalah dan isi hati sebenarnya perlu dijelaskan dengan baik agar tidak wujud salah faham. Bukan semua perkara perlu dihebohkan, tetapi kita perlukan kawan @ teman bagi berkongsi masalah. Kawan yang baik adalah pendengar yang setia. Malah, kawan yang baik adalah cermin bagi diri kita. Dia boleh menyelami dan memahami isi hati ketika kita berada dalam keadaan susah.

Dalam hidup ini, manusia sebenarnya tak lari dari melabel seseorang. Kita perlu mendengar, mengambil pandangan orang lain berdasarkan pengamatan mereka.Bukan semua orang akan terus menghukum. KIta perlu lihat dan kaji dahulu tindak tanduk kita agar tidak salah anggap oleh orang lain. Janganlah terus menyalahkan orang lain dengan mengatakan orang lain tak nak memahami diri kita sedangkan kita sendiri tidak mahu memberi ruang kepada mereka untuk memahami kita.

Aku sebenarnya lebih mengambil sikap buat dan terus buat...selagi aku tahu perkara yang aku lakukan itu benar, dan betul, aku akan teruskan. Jika ada pihak terasa dengan sebarang tindakan aku, selesaikan dengan cara berhemat dan matang. Tak usahlah kita menjadi anak kecil sedangkan fizikal kita sudah meningkat dewasa.

Untuk rakan-rakan aku, nasihat aku, terimalah teman kita seadanya. Ingat, kita tak boleh hidup keseorangan di dunia ini. Kita perlukan teman. Tak mungkin kita boleh berdikari sendiri...

Namun, sebagai rakan, ingatlah peranan anda dan hak anda! Kita boleh belajar sejarah, dan kita juga boleh ulang sejarah dan kita mesti menjadi lebih hebat dari sejarah silam.....


nukilan:Raja Azrul Asyadi yang propa

Teman ku bertandang...

Salam semua….

Hujung minggu lepas, Hari Sabtu 5 Julai 2008 aku telah berjumpa dengan Suhazri dan Fendy di Kuala Lumpur. Sebenarnya pertemuan ini turut melibatkan Azwan dan Shidi. Tetapi Azwan terpaksa membatalkan pertemuan kerana mak sedaranya masuk wad manakala Shidi pula ada kenduri sepupunya.

Aku bertemu mereka di KLCC, Aquaria. Selepas itu, aku mengikut taklimat mengenai business plan oleh Suhazrie (tetapi tak boleh aku nak ulas dalam blog), dan kami semua berjalan-jalan sekitar KLCC. Selain KLCC, kami turut berjalan sekitar Times Square. Malam itu kami bermalam di Hotel KL International, Chow Kit.

Dalam kesibukan itu, kami sempat jugak berjumpa denganAzwan walaupun hanya 15 minit. Dan, perkhabaran yang aku terima Aunty Azwan kini sudah keluar wad dan berada di rumah.

Hari Ahad, aku berjumpa dengan Mariam, kawan baik aku masa kecil lagi. Kami berempat (Su, Ma,A=aKu dan Fendy) tengok wayang di Times Square. Aku, Fendy dan Ma tengok filem Sepi. Suhazrie lak nak tengok filem Wanted, alas an dia sebab dia tak suka nak tengok filem melayu. Lantak dia ler..hehehe..

Selepas wayang, kami pergi makan di Old Town Café. Seperti biasa, aku mengorder mee kari yang mana ia adalah kegemaran aku kalau makan di kopitiam ini. Selepas makan, kami ke Low Yat. Fendy cakap dia nak survey mother board. Huh, jam 4pm, aku dan Ma bertolak pulang ke Pandan Indah kerana kami berdua akan ke karak dengan menaiki kereta adik dia.

Bas Fendy ke Melaka jam 8 pm manakala bas Su pulak jam 10 pm. Walaupun tanpa beberapa lagi teman aku, kehadiran Su dan Fendy ke KL memang mengembirakan. Seronok kerana banyak cerita yang dikongsi. Insyallah, harap2 lepas ini banyak lagi planning nak jumpa teman-teman lama…

Hurm..dengar khabar Semester 1 UMP dah buka. Selamat berjuang kembali adik-adik juniorku tersayang…

Tuesday, July 01, 2008

Komen aku....!

Nekad:

Kali ini aku dah nekad, apa nak jadi, jadilah....keputusan aku muktamad. Demi kesejahteraan dan tidak mahu pisang berbuah dua kali. Aku tetap dengan keputusan aku...!!

rajaazrul: keputusan takkan susahkan sesiapa pun...!

Juara EuRO 2008:

Juara milik sepanyol. Aku nie bukanlah peminat bola pun, cuma EURO nie macam demam pula. Tapi aku takdelah sampai nak berjaga kol 2.30 pagi semata-mata nak tengok bola. Apa-apa pun aku puas hati kerana Portugal lepas akhir...hahaha!

rajaazrul: Cakap tak serupa bikin

Sue datang KL?

Suhazrie, bekas roomet aku masa kat C8 dulu nak datang KL, dan ajak aku, Fendy dan Azwan berjalan-jalan sama dia. So far, aku setuju nak jumpa dia. Lagipun dia kata ada plan business, tapi aku tak tahu dia plan apa...Fendy pun bersemangat turun KL, Azwan tak tahulah pula..apa-apapun aku tak sabar nak jumpa member2 lama dan bercerita kisah aku semasa bekerja..hahaha!

rajaazrul: Jangan mengumpat dah ler

Ke Ipoh...!!

Aku ke Ipoh, ari Jumaat lepas mengikut leader aku untuk buat road show di sana. Then, aku jumpa dengan mama dan balik ke rumah Nenda aku di Penang. Ari Sabtu tu aku berjalan-jalan sekitar bandaraya Ipoh sebab mama plan nak beli rumah kat sana. Sekarang, hampir 70% mama akan pindah ke Ipoh. Rumah pulak sudah di booking iatu kawasan sekitar Meru. Entahlah...yang pasti aku akan berubah angin dari Pahang ke Perak pula...hehehehe

rajaazrul: aku tetap aku