Travel

Travel

Mengira detik

Thursday, March 26, 2009

pening dan pusing

Aku sebenarnya sibuk dengan pelbagai kerja minggu ini. Pertama, aku kena jadi jurukamera semasa Majlis Perpisahan Ayahanda Pengetua iatu En.AB Rahman Bin Halib.

Jadi jurukamera, taklah susah mana. Amik saja gambar, kalau perlu edit, masukkan dalam komputer dan simpan. Huhuhu...tapi aku nak ucapkan terima kasih pada bekas Pengetua SMK Karak, En. Rahman kerana telah berjaya membawa SMK Karak ke suatu legasi yang cemerlang.

Apa yang cemerlang?? Banyak gak...SMK Karak antara sekolah paling aktif dalam ko-q, dan terbaru SMK Karak telah melahirkan best student Pahang...( pelajar tersebut mendapat 13A1). Tahniah!!

Banyak juga kejayaan di peringkat kebangsaan yang telah ditempuh...huhuhu.

AKu bangga bukan sahaja aku menjadi pendidik di sini, tapi aku juga adalah bekas pelajar di sini. Memang sesuatu yang menakjubkan.

Walaupun ada masa aku agak tensyen ketika mengajar kelas 2H dan 1 H (kelas hujung) tapi aku seronok...aku juga sayang pada budak-budak kelas 1A,2C dan 3A. Mereka banyak beri sokongan moral pada aku.

Oklah, nanti aku update story. Got work to do..pada kawan aku yang kejauhan tu, sabar jerlah...inilah dugaan untuk mengajar kita erti bersyukur. Jangan mudah mengalah...bye!!

Saturday, March 21, 2009

Isu semasa Malaysia

Sebagai rakyat Malaysia seharusnya peka dengan isu semasa yang melanda Negara. Dari isu politik, ekonomi hinggalah isu pendidikan, ia sewajarnya dibincang dan diteliti secara halus.

Isu PPSMI memang menarik perhatian saya sejak ia dilaksanakan pada 2003 lagi. Secara kasar, isu ini sudah tiba masanya untuk difikirkan kembali.


Pada pandangan saya:


PPSMI wajar dimansuhkan. Kerajaan seharusnya mengembalikan dasar lama. Sains dan matematik diajar dalam bahasa ibunda (sekolah rendah) dan bahasa melayu (sekolah menengah).

PPSMI tidak boleh meningkatkan kemahiran komunikasi bahasa Inggeris. Ini kerana pelajar hanya menghafal dan menjawab soalan di dalam kertas peperiksaan. Ia tidak mampu untuk meningkatkan kemahiran berbahasa inggeris.

Masalah bahan rujukan kurang dalam bahasa melayu boleh diatasi. Banyak sarjana kita yang telah berjaya menghasilkan karya sains dalam bahasa melayu, dan ia boleh diambil sebagai bahan rujukan.

PPSMI akan mewujudkan jurang antara melayu dan bukan melayu. Rata-rata masyakat bukan melayu akan menganggap bahasa melayu adalah sebagai bahasa lemah, bahasa tempelan dan hanya menggunakan bahasa melayu untuk berurusan dengan kerajaan sahaja.

PPSMI jelas membelakangkan perlembagaan Malaysia. Dalam Perlembagaan 152, bahasa melayu adalah bahasa rasmi negara, dan ia wajar diangkat dalam apa jua bidang sekalipun termasuk pendidikan.

PPSMI dikatakan untuk menjadikan seseorang itu fasih berbahasa inggeris dan boleh bersaing di peringkat global. Tetapi, banyak jurutera, doktor, usahawan, peguam yang dilahirkan oleh negara sudah terkenal dan mereka boleh berbahasa Ingeris dengan baik. Mereka ini lahir dari golongan mendapat pendidikan dari aliran bahasa melayu.

PPSMI akan membuatkan pelajar semakin keliru. Anda mungkin hebat berbahasa Inggeris tapi tidak semestinya anda hebat dalam sains dan matematik. Anda mungkin lemah berbahasa, tetapi tidak bermakna anda lemah dalam sains dan matematik.

Istilah dalam sains dan matematik banyak persamaan dengan bahasa melayu. Jadi, ia tidak menjadi masalah besar andainya bahasa melayu diajar bagi sains dan matematik.

Kebanyakan guru sains dan matematik bukanlah guru bahasa. Mereka diajar dan dididik dalam kursus perguruan dalam bahasa melayu. Hasilnya, untuk mengajar anak-anak muda dalam bahasa inggeris akan menjadikan keadaan seperti “Ketam mengajar anaknya berjalan”.

Masyarakat Malaysia (terutama melayu) akan terus menganggap bahasa melayu adalah bahasa kampung. Kesan akan dapat dirasakan dalam tempoh 10-20 tahun akan datang. Sedikit sebanyak bahasa melayu akan terhakis dan ‘perkasa’ dalam parlimen sahaja.

Bahasa Melayu akan dianggap hanya LULUS sahaja terutama golongan rendah. Masih banyak Bukan Melayu tidak fasih berbahasa melayu. Dan, sekiranya bahasa melayu tidak diperkasakan, tidak mustahil Malaysia akan gagal untuk membentuk bangsa Malaysia pada tahun 2020 akibat jurang antara melayu dan bukan melayu wujud.

Walaupun PPSMI diwujudkan, guru-guru akan tetap menggunakan bahasa yang mudah untuk diajar kepada anak-anak murid. Secara kasar, guru PPSMI akan berkomunikasi dalam Bahasa Melayu tetapi hanya menggunakan Bahasa Inggeris ketika menanda kertas peperiksaan sahaja.

Untuk tingkatkan penguasaan Bahasa Inggeris:

Wujudkan mata pelajaran Bahasa Inggeris Komunikasi dalam matapelajaran sekolah. Pada masa sekarang, waktu Bahasa Inggeris hanya 8 waktu seminggu berbanding bahasa melayu (10 jam seminggu).

Mewujudkan English Day, dimana semua pelajar, staff dan guru wajar berkomunikasi dalam bahasa Inggeris. Sesiapa yang tidak boleh berbahasa Inggeris akan didenda.

Memperbanyakkan aktiviti bahasa Inggeris seperti permainan bahasa, pertandingan dan sebagainya. Guru boleh menggunakan alat Bantu mengajar bagi melatih generasi muda meminati bahasa inggeris.

Guru hendaklah menggunakan teknik betul dalam mengajar bahasa Inggeris supaya pelajar meminati Bahasa Inggeris. Guru boleh melatih pelajar berbahasa Inggeris di dalam kelas terutama ketika pelajar ingin ke tandas.

Sekolah boleh mewujudkan English Motivation Committee (EMC) untuk mengadakan program-program khas bahasa Inggeris. EMC juga dilantik dari golongan pelajar yang bagus dalam bahasa Inggeris, dan mereka boleh mengajar dan membantu golongan yang lemah dalam Bahasa Inggeris.

Sekolah boleh wujudkan kelas tambahan khusus dalam Bahasa Inggeris bagi membantu mereka yang lemah dalam Bahasa Inggeris.


Kesimpulan:


Terpulang pada kerajaan Malaysia untuk tentukan hala tuju pendidikan negara. Setahu saya, belum ada negara di dunia ini menggunakan sistem PPSMI dan pada masa sama bahasa melayu di gunakan untuk subjek-subjek lain. Malah, di Singapura, mereka menggunakan Bahasa Inggeris 100 peratus kecuali subjek Bahasa Melayu sahaja. Jadi, system PPSMI ini dilihat lemah, walaupun peratusan peperiksaan meningkat saban tahun.

Percayalah, PPSMI akan wujudkan beberapa kesan iatu masyarakat Malaysia yang “mungkin” fasih berbahasa Inggeris tetapi pada masa sama mereka akan terus menganggap bahasa melayu adalah bahasa picisan. Apa yang pasti, golongan Bandar akan terus tersenyum dan golongan luar Bandar terus ketinggalan dari segi pemahaman bahasa.

PPSMI = Keliru + pelik + tak teratur- keagungan Bahasa Melayu + jurang antara kaum

Sekadar pandangan dari bekas pendebat Universiti Malaysia Pahang. Terima kasih.

Friday, March 20, 2009

Bumi Melaka dan Batu Pahat



Assalamualaikum…

Maaf lah yer wahai teman kerana sudah lama tak mengemas kini blog aku ini. Alasan kuno, tiada internet dan tiada internet…hehehe. Sebenarnya sekarang tengah cuti sekolah, jadi aku telah ronda-ronda..erm boleh kata macam cuti-cuti malaysialah jugak, sepanjang minggu ini.

Huhuhu, pertama sekali, aku nak ucapkan tahniah pada Azwan. Ini kerana dia telah terpilih menjadi pegawai pendidikan a.k.a lecturer di Politeknik Sultan Azlan Shah, Behrang, Perak. Nampak gaya, cita-citanya nak menjadi pendidik dah tercapai. Insyallah, ada masa nanti aku jenguklah dia kat sana..hehehe (jangan marah yer, Azwan).

Kedua, cerita aku masa cuti. Sebenarnya aku telah ke majlis kahwin kawan aku di UMP iatu Johari. Plan ini telah bermula seminggu sebelum majlis bermula, dan yang ikut serta aku ialah Azwan dan Fendy. Untuk menjadikan aku lebih baik dari segi memandu, aku sendiri membawa kereta Naza Suria ke sana….hehehe.



Menyusuri lebuhraya:

Perjalanan bermula…tepat jam 9.30 pagi aku telah bertolak ke Melaka bersama dengan Fendy. Mood aku agak kureng sikit pagi tu, ntahlah sebab apa yer…tapi perjalanan lancar. Kami singgah di Nilai, itupun hanya berhenti beli air dan sedikit makanan ringan dan meneruskan perjalanan.

Sampai sahaja di Alor Gajah, Azwan sudah mula menelefon Fendy. Dia sudah berada di Melaka Sentral. Fendy tersengih sambil menjawab, “ Ko tunggu saja di sana, kami dah on da way!!”…

Sampai tol melaka (Ayer Keroh) aku memecut dalam kadar sederhana terus ke Melaka Sentral. Nasib baik Fendy ada, at least dia tahu gak jalan kat melaka ni, (memang ler, dah orang melaka). Kitaorang ikut short cut, dan sampai di Melaka Sentral dalam jam 12pm.

Setelah jumpa Azwan…apa lagi, bergerak ler kami semua ke Jusco. Bukan apa, nak beli barang sket…hehehe.

Dalam jam 1.30 pm, kami mula bergerak ke rumah Fendy di Jasin. Sampai di rumah, mak oii…semua adik beradik dia ada kat situ. Dah macam reunion keluarga pula. Kami menikmati Asam Pedas dan Kari Ayam Kampung masakan bondanya. Sedaplah juga, kalau tidak, takkan aku dan Azwan tambah nasi lagi.

Sementara menunggu ketibaan petang, kami semua lepak-lepak di beranda rumah Fendy, sambil menikmati panorama petang yang cukup indah. Sambil itu, melayan anak sedara dia yang cukup agresif. Hehehe…sambil itu jugaklah berbual mengenai kenangan masa kat UMP dulu…adoi, memang best!!

Tetiba, aku terpacul menyatakan nak makan Mee Bandung Muar. Al maklumlah, aku ini bukan pernah ke Muar, makan mee bandung yang betul-betul ori pun tak pernah. Setelah memberikan idea kepada Azwan dan Fendy, kami setuju nak bertolak ke Muar, dan seterusnya ke Parit Sulung ( Kawan aku bersanding jam 8 malam).

Perjalanan ke Muar.

Muar, Bandar maharani, terletak dalam 45 minit perjalanan dari Jasin, Sepanjang perjalanan, Fendy dan Azwan berdebat untuk menentukan mana jalan yang betul ke kedai Mee Bandung. Aku hanya angkat bahu, iyalah aku bukan orang situ. Azwan kata jarak kedai mee bandung adalah 10 KM dari Muar dan kena lalu Second Bridge.

Hampir setengah jam kami tersesat (hurm…azwan nak konfirmkan jalan) sebab Azwan tetiba jadi boink dan lupa mana arah nak ke kedai Mee Bandung. Fendy dah start berkhutbah, dan aku hanya menjadi makmum sahaja. Malas nak campurtangan! Azwan terus menelefon sepupunya, tapi jawapan nya hampa.

Aku terus cakap kat Azwan..” Azwan, cuba selawat banyak-banyak!” Azwan terus selawat. Tak sampai sepuluh saat, Azwan terus ingat jalan ke kedai Mee Bandung, dan kedainya terletak di seberang jambatan pertama (dekat Sahmura). Ces..aku ingat jauh sangat!! Rupanya tak jauh mana pun.

Kami tiba di kedai dalam jam 6.00pm. Seterusnya menikmati Mee Bandung. Azwan kata inilah mee bandung paling sedap di dunia.( Mee Bandung Sentral) Aku pun rasa sehirup, “Wow ia memang sedap!”. Sebab ia pekat dengan rasa udangnya. Tapi Fendy cakap ada lagi Mee Bandung yang lagi sedap yang pernah dia makan time dia kecik dulu. Hurm…itu aku no komen.

Cabaran ke Parit Sulung

Dah makan mee, masa untuk ke Parit Sulung (dekat Batu Pahat). Kami mulakan perjalanan. Sampai di simpang Bakri, Fendy cakap suruh jalan terus, tapi Azwan kata dia nak ikut arah Parit Jawa dan Parit Sulung. Hurm, sekali lagi, aku hanya angkat bahu! Oleh kerana azwan jadi driver, maka jalan diikut adalah Parit Jawa.

Setelah jam menghampiri 7.35pm, kami tak nampak pun arah Parit Sulung. Azwan mula risau, takut-takut tersalah jalan. Aku cakap kat Azwan, “ Kalau sesat, kita balik JB saja..” Fendy memulakan khutbah keduanya. Iyalah, dia geram kerana Azwan tak mahu ikut jalan yang dia cakap tadi. ( aku no komen)

Ntah macam mana…kami ternampak papan tanda Parit Sulung, dan masuk ke simpang tersebut terus ke Jalan Bakri tadi. Memang agak jauh, tapi kami selamat sampai dalam sekitar jam 8.00pm tepat. Kami sampai kebetulan hujan mencurah bumi…..


Kenduri bermula.


Suasana kenduri amat meriah! Tak ramai kawan BEN yang turun. Hanya Par, Jaro, Sufi, Zila, Achik dan Fajar jer yang datang. Yang lain dah pergi masa belah pengantin perempuan di Pahang. Huhuhu…..

Jo dan Rasyada…dua mempelai masuk ke dewan. Perkahwinan mereka macam Raja Sehari. Siap ada pesilat, orang bawak bunga, dan tarian zapin (teringat Tito, Daoz, Jumain dan Yusri).

Hehehe..yang aku takleh bayang kalau Azril kahwin. Sure macam-macam benda dia nak buat nanti…hehehe

Majlis tamat sekitar jam 10pm. Kami bergambar dan pulang ke rumah Fendy. Perjalanan pulang tak lama, dalam jam 11.30pm kami sampai. Sampai rumah, terus tidur…hehehe!





Pagi di Bumi Berdaulat!


Melaka, bumi berdaulat! Pagi selepas sarapan kami merancang untuk berjalan di sekitar Banda Hilir sebelum pulang. Kebetulan Shidi mesej aku pagi-pagi lagi untuk turut serta lawatan kami ke Melaka.

Kami berjumpa di Jusco melaka, dan terus ke Banda Hilir. Destinasi pertama…Menara Taming Sari. Aku geram gak kenapa Menara tersebut fee dia berharga RM20. Rupanya RM20 untuk warga asing. Harga untuk Malaysian ialah RM10. Huh, nasib baik. Kalau RM20 aku rasa tak berbaloi…hehehe.

Kami naik menara tersebut dan menikmati pemandangan melaka. Nampaklah Selat Melaka terbentang luas dan Sungai Melaka. Cantik dan indah sangat

Dah naik menara, kami ke destinasi kedua. Muzium Kesultanan Melaka. Aku tak tahu angin apa pula, tetiba Azwan ajak pergi Muzium. Setahu aku, dia agak anti dengan muzium ni. Kalau yang suka muzium pun, just Madam Mala. Hehehe…

Tapi Muzium ni memang cantik. Seni ukir Istana Melayu Melaka. Banyak gak ilmu dapat terutama kisah kesultanan melayu melaka. Selepas muzium melaka, kami ke muzium Melayu dan Dunia Islam. Hurm, not bad muzium ini. Banyak ilmu yang kami timba. (erm..macam karangan budak sekolah pulak)

Setelah penat masuk Muzium, aku ingat nak ajak naik Bukit St.Paul, tapi Fendy taknak. Dia kata penat sangat!!! Hurm..jadi kami semua menikmati Macdonald yang terletak di Dataran Pahlawan. Setelah makan, kami pun pikir apa nak buat lepas tu.

Azwan cadangkan untuk tengok wayang, dia ajak tengok Race to Witch Mountain. Dia kata filem ni best giler…!! Jadi, kami pun tonton lah filem ni.

Keluar wayang, aku dan Shidi hanya tersenyum..(erm best ke filem ni??) Azwan cover malu sebab dalam wayang dia tidur (lagi hampeh!)

Pulang ke realiti.


Dalam jam 5pm, kami bertolak ke Jusco. On the way ke Jusco, sekali lagi Azwan dan Fendy bertekak kerana memilih jalan paling cepat ke Jusco. Aku dan Shidi angkat bahu. Sekali lagi Fendy memulakan Khutbah ketiganya dan Azwan pula jadi pak Bilal..hehehe.

Sampai di Jusco, kami hi-tea di food court sambil bercerita kenangan lama. Macam-macam cerita terkeluar, termasuklah kenangan masa kat UMP dan semasa zaman muda dulu. Huh,,dalam jam 7pm aku ngan Fendy bertolak semula ke KL. Azwan pulak pulang ke JB ngan abangnya dan Shidi pula ke segamat dengan kereta atoznya.

Aduh..jalan pulang agak jam terutama di Seremban. Tapi aku ikut ELITE dan NKVE terus ke damansara. Setelah hantar Fendy, aku bertolak ke Karak dan tiba di rumah sekitar jam 11pm. Penat hari tu..tapi banyak kenangan yang tak boleh aku lupakan.

Bila fikir balik, itulah antara saat manis berjumpa ngan kawan-kawan. Bila lagilah dapat berjumpa mereka, dan berseronok macam di Melaka! Huhuhu….takpelah, still got time…!! Selepas saat itu, kami semua berhadapan dengan reality hidup. Aku terus menerus menjadi guru di sekolah. Begitu juga dengan shidi, mengajar. Fendy pula terus bekerja di Petaling Jaya. Dan Azwan, berkemas untuk ke Behrang.

Oklah penat taip. Terima kasih kerana sudi membaca. Buat korang yang terkena, jangan marah..juz gurau jer…bye. Wasalam.



Thursday, March 19, 2009

Dah sedia ke belum

Assalamualaikum...

Tiga perkara aku sudah sedia...

cuma tinggal satu sahaja...

kalau satu ini tak timbul masalah, maka apa yang aku rancang akan berjalan seperti biasa...

Jika tidak...erm.....

Harap-harap ia akan berjalan seperti yang aku inginkan..amin!!

Tuesday, March 10, 2009

Ini macam hampeh...

Kita semua sama…percaya tak?

Kadang-kadang kita sering label seseorang itu kuat membebel, sensitive, tak pandai jaga hati kawan, suka buat hal sendiri, selalu cakap tak sure….

Tapi pernah tak kita fikir bahawa perkara itu ada pada kita?

Contohnya, kita kata mulut kawan kita jenis mulut takda insuran, tapi kita pun sama…mungkin metadologinya lain tapi hakikatnya sama…

Kita gaduh sebab kawan kita tak pernah nak berutus sms ataupun bertanya khabar, tapi kita pernah ke buat begitu pada kawan-kawan kita?

Kita pernah kata kawan kita sensitif, tak boleh terima teguran orang lain, tapi adakah kita ini berfikiran terbuka untuk terima kutukan orang lain…

Entahlah…

Fikirlah sendiri yer…

****


Seorang guru mengajar murid-muridnya.

Guru: Murid-murid, apa perasaan awak kalau kawan awak berkata, Lantak ko ler!!

Ada beberapa orang murid memberikan respon…

Murid A : Saya marah…sebab dia tak fikir perasaan saya!

Murid B: Entahlah cikgu, saya pun malas nak ambil tahu..biar jer…!!

Murid C: Kalau saya, saya sedih. Sebab dia betul-betul mengharapkan sesuatu dari saya, dan saya berdalih taknak berikan pada dia…saya benar-benar buat dia kecewa!

Cikgu: Mana awak tahu dia kecewa?

Murid C: Gaya dia cakap macam dah give up dengan saya..!


Erm…dalam dunia ini, semua orang ada pandangan dan perasaan masing-masing. Tak kiralah sama ada ia benar atau salah. Kadang-kadang kita kecewa dengan sikap seseorang sampai kita berfikir…”Lantak ko ler” …erm, kalau kes itu, aku rasa akan memberikan kesan kepada nilai sesebuah persahabatan…percaya tak?

Terpulang… !!

aku ni jenis suka kecoh ke?? erm...

Sunday, March 08, 2009

Selamat Pengantin Baru kawan aku!!

Pada hari Sabtu (7 Mac 2009) aku telah pergi ke kenduri kahwin Ruhelda dan Jamil. Ruhelda merupakan budak course aku semasa di UMP. Aku pergi bersama Wiwit, Afiq dan Fendy. Sebenarnya aku tak plan pun, tapi Wiwit telefon dan mengajak aku pergi, jadi aku pun pergilah…

Nak kata seronok? Erm..seronoklah juga sebab bertemu dengan ramai kawan lama. Antaranya Adot, Tikah, Achik, Fahmi, Sufi, Nisah, dan ramai lagi. Macam mini reunion pulak. Huhuhu….dan mereka semua sudah ada yang bergelar engineer berjaya. Tapi aku, tetap bergelar cikgu jer..(cam tak best pulak!)

Majlis bermula sekitar jam 2pm, iyalah kami pun sampai sekitar jam 2.30pm mengharungi pelbagai dugaan. Pertama, kelewatan Fendy sampai di Terminal Putra, kedua jalan jam dari Zoo Negara hinggalah ke Cheras, dan ketiga Wiwit nak ke tandas pulak…hehehe.

Dayat pula ada telefon yang dia berada di Kuala Lumpur. Sorilah dayat, tak sempat kita nak berjumpa sebab aku kena balik semula ke Bentong. Ada masa kita jumpa lagi….

Oklah..ini beberapa gambar yang sempat aku ambil semasa di rumah Ruhelda di Bandar Tun Hussein Onn, Cheras, KL.





Friday, March 06, 2009

Boink..tapi....

Kenapa aku boink sejak dua tiga hari ini? Aku macam malas nak tulis apa-apa dalam blog..so, aku juz upload gambar yang ada dalam handphone aku...huhuhu..komen ler, mana yang berkenan...


" Aksi presiden dan bekas presiden Kelab Orator berbual"



" Dua insan UMP yang pernah pegi UK...aku bila lagi lah yer?"



" Gaya seorang pelajar MRSM Balik Pulau- ces, adik aku rupanya!"






" Permainan Community Line untuk pelajar Moral aku-Kelas Tingkatan 1..hehehe"



" Melepak sebelum membeli belah di Queensbay Mall Penang"






" Wajah-wajah ketika hari sukan sekolah aku! Huhuhu....!"





" Wajah-wajah yang teringin berlakon di pentas IB..hehehe..propa!"

Thursday, March 05, 2009

Terasa

Orang kata...kalau kita terasa dengan sesiapa, berterus terang sahaja...bukan apa, biar apa yang terbuku itu dapat terlerai...

TAPI...

Ia bukanlah semudah yang disangka. Bukan semua boleh menerima apa yang kita kata.

Orang kata, kalau ada masalah berkongsilah dengan orang yang kita rapat...

TAPI.....

tak semua masalah boleh dikongsi!!

Orang kata, jangan terus menilai manusia, kenal dahulu hati budinya, baru kita tahu

TAPI...

Manusia tetap manusia. Mereka akan automatik terus menilai..paling parah, mereka terus membuat hukuman membuta tuli tanpa mengenali siapa yang mereka nilai...


Bagi aku...Lantak lah!! apa yang mereka nak kata tentang aku, kata je lah!! Yang penting aku tak kacau orang! Buat mereka yang aku anggap sahabat dan kawan, erm....there something i want to tell about all of of you...wait!!

Sunday, March 01, 2009

Wakakakaka....



Assalamualaikum.

Bertemu sekali lagi dalam penulisan blog aku ini. Minggu ini tak banyak perkara menarik berlaku. Kelas berjalan seperti biasa, dan aku pun menjalankan tugas seperti guru lain.

Oh yer, minggu lepas, Johari dan Rasyada ( Budak BEN) telah melangsungkan perkahwinan mereka di Bera, Pahang. Huhuhu, tapi aku telah maklumkan pada Jo yang memang aku takleh pegi. Sebab minggu tersebut aku telah melawat adik aku di Pulau Pinang. Sebenarnya, ramai sudah budak BEN yang dah mendirikan rumah tangga, tapi rasa bersalah pulak, kerana aku tak pergi melawat mereka. Huhuhu..insyallah, ada kesempatan, aku kena pergi lah melawat mereka nanti. Huhuhu.




Dalam minggu ini, aku telah menerima dua tugasan khas dari pengetua. Pertama, mengenai projek Dewan terbuka SMK Karak. Atau nama glamour yang kawan-kawan gstt aku beri iatu projek 2.5 juta. Kertas kerja projek ini telah dibuat oleh Cikgu Siti Afizah, dan dibantu oleh aku dan Cikgu Haireen. Kenapa kami bertiga?? Alasan pengetua kerana aku, Siti dan Haireen mempunyai Ijazah dalam bidang teknikal. Aku dalam bidang elektrikal, Haireen pulak mekanikal engineer, dan Siti pulak dalam bidang Ukur Bahan. Hehehe…tak sangka pula, ingatkan dah jadi cikgu ni, aku dah lupa bab-bab engineer ni, tapi lain pulak jadinya. Takpelah, itu kan sebahagian dari kerja….

Projek kedua yang aku terima ialah melatih dan membuat persembahan teater kepada Ketua Sektor semasa Karnival Bahasa peringkat daerah. Kalau bab teater ni, aku tak risau sangat, maklumlah..dah memang ‘makanan’ aku sejak dulu lagi. Tapi aku rasa ia agak mencabar kerana aku terpaksa melatih pelajar yang belum ada asas dalam teater. Selain itu aku kena tengok juga, adakah latihan aku sesuai dengan skrip yang dipersembahkan…huhuhu. Nasib baik aku hanya jadi jurulatih, bukan untuk keseluruhan persembahan.

Karnival bahasa itu dijangka diadakan pada awal April. Aku tak ambil tahu sangat, tapi yang aku tahu ada Pertandingan Bahas (ataupun Debat). Hehehe..rasa cam kelakar pulak bila aku baca usul bahas sekolah menengah ni. Iyalah usul dia banyak yang direct, dan isu pun lebih berkisar tentang isu pelajar dan sekolah jer. Lazimnya bahas sekolah ni dimonopoli oleh kaum wanita, dan teks pulak dibuat oleh cikgu. Hehehe…aku malas nak menawarkan diri, walaupun aku adalah bekas pendebat. Biarlah cikgu-cikgu lama yang mengendalikan wakil sekolah ini. Lagi pula aku bukanlah guru bahasa melayu, aku hanya guru moral…hehehe.

Oh yer, cakap pasal tugas mengajar, alhamdulillah, banyak peningkatan moral yang berjaya aku serapkan pada pelajar aku. Aku memperbanyakkan aktiviti bercorak permainan dalam kumpulan supaya mereka enjoy ketika kelas aku. Untuk kelas hujung, aku kena terapkan permainan bahasa supaya mereka boleh menguasai bahasa melayu dengan baik. Tak tahulah apa hasilnya…

Lagi satu, aku terima sms dari presiden Orator, memberi khabar bahawa Kelab Orator ada anjurkan friendly match dengan UiTM dan UIA. Sekali lagi, aku mintak maaf kerana tak dapat datang. Huhuhu…insyallah, latihan-latihan lain aku akan turut serta nanti.

Baiklah, penat dah aku menaip. Takde idea lagi nak tulis apa…Cuma aku nak beritahu satu jer….

“ Jangan terus menilai dan menghukum seseorang itu andainya anda belum mengenalinya…”


Sekian…